• Document: Pedologi. Attention Deficit and Hyperactivity Disorder (ADHD) Maria Ulfah, M.Psi., Psikolog. Modul ke: Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi
  • Size: 3.89 MB
  • Uploaded: 2019-05-18 00:42:11
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

Modul ke: Pedologi Attention Deficit and Hyperactivity Disorder (ADHD) Fakultas PSIKOLOGI Maria Ulfah, M.Psi., Psikolog Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder) ADD (Attention Deficit Disorder) GPPH (Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktif) GPP (Gangguan Pemusatan Perhatian) • ADHD (GPPH) Æ masalah ‘konsentrasi’ dan ‘perilaku hiperaktif’ • ADD (GPP) Æ hanya masalah ‘konsentrasi’ Karakteristik (berdasarkan DSM V): 1. Inattention 2. Hyperactivity 3. Impulsive Kriteria diagnostic Æ DSM V (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders) 1. Perhatian 1. 6 / > gejala tidak mampu memusatkan perhatian seperti di bawah ini menetap min.6 bulan pada derajat maladaptif dan tidak sesuai dg tk. perkembangannya: a. Sering gagal memusatkan perhatian pada hal kecil /membuat kesalahan yang ceroboh (tidak hati-hati) dalam pekerjaan sekolah, pekerjaan / kegiatan lain. b. Sering sulit mempertahankan perhatian saat melaksanakan tugas / kegiatan bermain c. Sering seperti tidak mendengarkan saat diajak bicara langsung d. Sering tidak mengikuti petunjuk dan gagal menyelesaikan pekerjaan sekolah dan tugas (tidak disebabkan oleh perilaku menentang atau kegagalan memahami petunjuk) e. Sering sulit mengatur tugas dan kegiatan f. Sering menghindar, tidak suka/enggan terlibat dalam tugas yang memerlukan ketekunan berkesinambungan. g. Sering menghilangkan benda yang diperlukan untuk melaksanakan tugas / kegiatan h. Perhatian sering mudah dialihkan oleh rangsangan dari luar i. Sering lupa dalam kegiatan sehari-hari 2. Hiperaktivitas & Impulsive 2. 6 / > gejala hiperaktivitas dan impulsivitas seperti dibawah ini menetap min.6 bulan pada derajat maladaptif dan tidak sesuai dg tk perkembangannya : • Sering tangan dan kakinya tidak bisa diam, tidak bisa duduk diam. • Sering meninggalkan tempat duduk di dalam kelas / di situasi lain dimana diharapkan untuk tetap diam. • Sering berlari-lari / memanjat berlebihan dalam situasi yang tidak sesuai untuk hal tersebut. • Sering mengalami kesulitan bermain / mengikuti kegiatan waktu senggang dengan tenang. • Sering dalam keadaan “siap bergerak” (atau bertindak seperti digerakkan mesin) • Sering bicara berlebihan • Sering melontarkan jawaban sebelum pertanyaan selesai ditanyakan. • Sering sulit menunggu giliran. • Sering menyela / memaksakan diri terhadap orang lain (misal : memotong percakapan/mengganggu permainan). Tambahan 1. Gejala tersebut yang menimbulkan masalah terjadi sebelum usia 12 tahun. 2. Kegagalan yang ditimbulkan oleh gejala-gejala tersebut tampak pada 2/> tempat (di sekolah atau di tempat bermain dan di rumah) 3. Ada permasalahan yang bermakna secara klinis pada fungsi sosial, akademik, dan okupasional 4. Gejala-gejala tersebut tidak disebabkan oleh gangguan yang lain: perkembangan pervasif, skizofrenia / psikotik dan tidak diakibatkan gangguan mental lain (misalnya : gangguan cemas, gangguan kepribadian) Jenis 1. Kombinasi pada kedua area Æ ADHD/C Paling banyak dijumpai 2. Dominan pada area ‘konsentrasi’ Æ ADHD/I 3. Dominan pada area ‘hiperaktif’ Æ ADHD/HI Prevalensi • 3-5% dari populasi anak usia sekolah • Anak laki-laki lebih banyak dibandingkan anak perempuan Æ perempuan (konsentrasi) Æ laki-laki (hiperaktif & impulsif) Penyebab • Belum diketahui secara pasti • Faktor internal Æ genetik, gangguan sistem saraf & otak • Faktor eksternal Æ lingkungan, pola asuh, kondisi keluarga Komorbiditas • Gangguan kesulitan belajar Æ Learning dissabilities • Gangguan Perilaku Æ tunalaras, conduct disorder, oppotitional disorder, autisme • Gangguan kecemasan Æ anxiety disorder, bipolar DIAGNOSIS • Kriteria DSM V Æ dapat mengenali tiga sub-tipe ADHD: 1. Gejala tidak mampu memusatkan perhatian : 6 poin (atau >) selama 6 bln Æ ADHD/I 2. Gejala hiperaktif-impulsif : 6 poin (atau >) selama 6 bln Æ ADHD/HI 3. Gejala keduanya : 6 poin (atau >) selama 6 bln Æ ADHD/C • Syarat Kriteria DSM-V : gejala ADHD (+) pada 2/> tempat berbeda, contoh di rumah dan di sekolah Æ diagnosis ditegakkan dari informasi orangtua di rumah dan pihak sekolah. Kesulitan Diagnosis ADHD • Kriteria diagnosis : dapat muncul pada anak biasa walaupun tidak seberat pada ADHD. • Diperlukan observasi lebih dari satu / dua orang yaitu guru, orang tua, dokter Æ diagnosis lebih akurat. • Observasi ini tidak selalu sama dari ma

Recently converted files (publicly available):