• Document: PROYEKSI Berikut ini adalah materi pembelajaran mengenai Proyeksi,Sebagai salah satu bagian dari materi mata pelajaran Membaca gambar mudahmudahan ini bisa bermanfaat.salam SMK Bisa!!! 1. ...
  • Size: 582.88 KB
  • Uploaded: 2021-07-22 05:28:17
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

PROYEKSI Berikut ini adalah materi pembelajaran mengenai Proyeksi,Sebagai salah satu bagian dari materi mata pelajaran Membaca gambar mudah- mudahan ini bisa bermanfaat….Salam SMK Bisa!!! 1. Proyeksi Piktorial, Ortogonal dan Pandangan Proyeksi merupakan cara penggambaran suatu benda, titik, garis, bidang, benda ataupun pandangan suatu benda terhadap suatu bidang gambar. Proyeksi piktorial adalah cara penyajian suatu gambar tiga dimensi terhadap bidang dua dimensi. Sedangkan proyeksi ortogonal merupakan cara pemproyeksian yang bidang proyeksinya mempunyai sudut tegak lurus terhadap proyektornya. Secara umum proyeksi dapat dilihat pada gambar 9.4. dibawah ini : Gambar 9.4. Proyeksi 1. Proyeksi Piktorial Untuk menampilkan gambar-gambar tiga dimensi pada sebuah bidang dua dimensi, dapat dilakukan dengan beberapa macam cara proyeksi sesuai dengan aturan menggambar. Beberapa macam cara proyeksi antara lain : 1. Proyeksi piktorial isometri Untuk mengetahui apakah suatu gambar diproyeksikan dengan cara isometri atau untuk memproyeksikan gambar tiga dimensi pada bidang dengan proyeksi isometri, maka perlu diketahui ciri-ciri dan syarat-syarat untuk menampilkan suatau gambar dengan proyeksi isometri. Adapun ciri dan syarat proyeksi tersebut sebagai berikut : 1). Ciri pada sumbu – Sumbu x dan sumbu y mempunyai sudut 30° terhadap garis mendatar. – Sudut antara sumbu satu dengan sumbu lainnya 120°. 2). Ciri pada ukurannya Panjang gambar pada masing-masing sumbu sama dengan panjang benda yang digambarnya. Contoh : Gambar 9.5. Proyeksi isometri a). Penyajian Proyeksi Isometri Penyajian gambar dengan proyeksi isometri dapat dilakukan dengan beberapa posisi (kedudukan), yaitu posisi normal, terbalik, dan horisontal. 1. Proyeksi isometri dengan posisi normal Contoh : Gambar 9.6. Proyeksi isometri dengan posisi normal 1. Proyeksi isometri dengan posisi terbalik Gambar 9.7. Proyeksi isometri dengan posisi terbalik 1. Proyeksi isometri dengan posisi horisontal Contoh : Gambar 9.8.Proyeksi isometri dengan posisi horisontal 1. Proyeksi Dimetri Pada proyeksi dimetri terdapat beberapa ciri dan ketentuan yang perlu diketahui, ciri dan ketentuan tersebut antara lain : 1. Ciri pada sumbu Pada sumbu x mempunyai sudut 10°, sedangkan pada sumbu y mempunyai sudut 40°. 2. Ketentuan ukuran Perbandingan skala ukuran pada sumbu x = 1 : 1, dan skala pada sumbu y = 1 : 2, sedangkan pada sumbu z = 1 : 1 Contoh : Gambar 9.9. Proyeksi dimetri Keterangan :  Ukuran pada sumbu x 40 mm  Ukuran gambar pada sumbu y digambar 1/2 nya, yaitu 20 mm  Ukuran pada sumbu z 40 mm 1. Proyeksi miring Pada proyeksi miring, sumbu x berhimpit dengan garis horisontal/mendatar dan sumbu y mempunyai sudut 45° dengan garis mendatar. Skala pada proyeksi miring sama dengan skala pada proyeksi dimetri, yaitu skala pada sumbu x = 1 : 1, dan pada sumbu y = 1 : 2, sedangkan pada sumbu z = 1 : 1. Contoh: Gambar 9.10. Proyeksi miring 1. Gambar Perspektif Dalam gambar teknik, gambar perspektif jarang dipakai. Gambar perspektif dibagi menjadi tiga macam, yaitu : 1. Perspektif dengan satu titik hilang 2. Perspektif dengan dua titik hilang 3. Perspektif dengan tiga titik hilang Contoh : TH (Titik Hilang) Gambar 10.1. Perspektif dengan satu titik hilang 2. Proyeksi Ortogonal Proyeksi ortogonal adalah gambar proyeksi yang bidang proyeksinya mempunyai sudut tegak lurus terhadap proyektornya. Garis-garis yang memproyeksikan benda terhadap bidang proyeksi disebut proyektor. Selain proyektor tegak lurus terhadap bidang proyeksinya juga proyektor-proyektor tersebut sejajar satu sama lain. Contoh-contoh proyeksi ortogonal dapat dilihat pada gambar dibawah ini. 1. Proyeksi ortogonal dari sebuah titik Keterangan Gambar Panah paling atas : Proyektor Panah ditengah :Bidang proyeksi Panah dibawah : Proyeksi Gambar 10.2. Proyeksi ortogonal dari sebuah titik 1. Proyeksi ortogonal dari sebuah garis Gambar 10.3. Proyeksi ortogonal dari sebuah garis 1. Proyeksi ortogonal dar

Recently converted files (publicly available):