• Document: PRAKTIKUM OPERASI TEKNIK KIMIA I SEDIMENTASI
  • Size: 311.83 KB
  • Uploaded: 2019-03-14 01:02:53
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

PRAKTIKUM OPERASI TEKNIK KIMIA I SEDIMENTASI NAMA KELOMPOK : 1. FITRIYATUN NUR JANNAH (5213412006) 2. FERA ARINTA (5213412017) 3. DANI PRASETYA (5213412037) PRODI TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITTAS NEGERI SEMARANG 2014 PRAKTIKUM SEDIMENTASI I. TUJUAN 1. Menghitung densitas pasir A dan pasir B yang lolos dan tidak lolos 34 mesh dan densitas batu bata A dan batu bata B yang lolos dan tidak lolos 150 mesh. 2. Mengukur ketinggian awal dan ketinggian endapan setiap 3 detik sampai diperoleh ketinggian konstan untuk masing-masing bahan. 3. Menganalisis pengaruh konsentrasi, perbedaan jenis partikel, perbedaan ukuran partikel pada masing-masing bahan dengan konsentrasi masing-masing. 4. Menentukan settling velocity (vs) pada masing-masing jenis bahan untuk masing-masing konsentrasi berdasarkan grafik. II. DASAR TEORI Sedimentasi adalah salah satu operasi pemisahan campuran padatan dan cairan (slurry) menjadi cairan beningan dan sludge (slurry yang lebih pekat konsentrasinya). Pemisahan dapat berlangsung karena adanya gaya gravitasi yang terjadi pada butiran tersebut. Dalam filtasi partikel zat padat dipisahkan dari slurry dengan kekuatan fluida yang berada pada medium filter yang akan menghalangi laju lintas partikel zat padat. Dalam proses pengendapan dan proses sedimentasi partikel dipisahkan dari fluida oleh gaya aksi gravitasi partikel. Pada beberapa proses, pemisahan serta sedimentasi partikel dan pengendapan bertujuan untuk memisahkan partikel dari fluida sehingga fluida bebas dari konsentasi partikel. ( Cristie geankolplis, tahun : 815-816) Sedimentasi merupakan peristiwa turunnya partikel padat yang semula tersebar merata dalam cairan karena adanya gaya berat setelah terjadi pengendapan cairan jernih dapat dipisahkan dari zat padat yang menumpuk di dasar (endapan). Keadaan dimana padatan bergerak turun hanya karena gaya gravitasi. Kecepatan yang konstan ini disebabkan oleh konsentrasi di lapisan batas yang relatif masih kecil, sehingga pengaruh gaya tarik-menarik antar partikel, gaya gesek dan gaya tumbukan antar partikel dapat diabaikan, proses ini disebut free settling. Semakin banyak partikel yang mengendap, konsentrasi menjadi tidak seragam dengan bagian bawah slurry menjadi lebih pekat. Konsentrasi pada bagian batas bertambah, gerak partikel semakin sukar dan kecepatan turunnya partikel berkurang. Kondisi ini disebut hindered settling ( Cristie geankolplis, tahun : 815-816) Selama proses berlangsung terdapat tiga gaya yang mempengaruhi proses, yaitu: 1. Gaya Gravitasi Gaya ini terjadi apabila berat jenis larutan lebih kecil dari berat jenis partikel, sehingga partikel lain lebih cepat mengendap. Gaya ini bisa dilihat pada saat terjadi endapan. Pada kondisi ini, sangat dipengaruhi oleh hukum 2 Newton, yaitu: Fg = m . g = ρs x g 2. Gaya Apung Gaya ini terjadi jika massa jenis partikel lebih kecil dari pada massa jenis fluida sehingga fluida berada pada permukaan cairan. mxpxg Fa= ρ 3. Gaya Dorong Gaya ini terjadi pada saat larutan dipompakan kedalam tabung klarifier. Gaya dorong juga dapat dilihat pada saat mulai turunnya partikel padatan karena adanya gaya gravitasi, maka fluida akan memberikan gaya yang besarnya sama dengan berat padatan itu sendiri. V x D²(ρg- ρg) Fd = 18µ Dari ketiga gaya diatas diturunkan suatu laju pengendapan menurun yaitu: 2 V x D P ( ρg- ρg ) Fd = 18µ Didalam slurry yang mengandung partikel-partikel ukuran berbeda, partikel-partikel yang lebih besar akan mengendap lebih cepat dan mulai menumpuk, dimana zona D dan zona transisi C yang mengandung padatan yang bervariasi antara konsentrasi zona B dan zona D mulai nampak. Setelah pengendapan lebih jauh atau pada kondisi kecepatan pengendapan kompresinya, zona B dan zona C tidak nampak tetapi hanya terdapat slurry pekat pada zona D (Geankoplis, C.J., 2003). Pemakaian Proses Sedimentasi terbagi beberapa metode : 1. Proses Batch Sedimentasi merupakan pemisahan antara padatan dengan cairan yang berasal dari slurry encer. Pemisahan ini menghasilkan cairan jernih dan padatan dengan konsentrasi tinggi. Mekanisme dari sedimentasi dideskripsikan dengan observasi pada tes batch settling yaitu ketika partikel-partikel padatan dalam suatu slurry mengalami proses pengendapan dalam silinder kaca. Gambar 1. Zona pengendapan 2. Proses Semi-Batch Pada sedimentasi semi-batch hanya terdapat cairan keluar atau masuk saja. Jadi, kemungkinan hanya ada slurry yang mas

Recently converted files (publicly available):